Obat Baru Kanker dan Gratis bagi Peserta Askes

Kanker tak perlu ditakuti. Karena penyakit ini tidak selalu berdampak fatal. Namun dapat disembuhkan melalui pengobatan dan terapi yang tepat. Bagi peserta Asuransi Kesehatan (Askes), obat dan terapi kanker yang biayanya mencapai ratusan juta itu kini tersedia gratis.

Prof Sasanto Wibisono (71), seorang pakar psikiatri dari RSCM, Jakarta, dan juga pengajar di FKUI, pada pemeriksaan patologi diketahui menderita kanker kelenjar getah bening (limfoma).

”Berita dari dokter bahwa saya menderita kanker getah bening itu sangat berat dan begitu menakutkan buat keluarga saya,” ujar Prof Sasanto pada acara Roche Onkologi di Sanur, Bali, awal Mei 2009. Namun, bagi Sasanto sendiri yang sering mendampingi dan memberi masukan bagi penderita kanker, vonis itu diterimanya dengan tenang.

”Pikiran saya hanya kepada keluarga. Dan saya pun memasrahkan seluruh pengobatan, apa obat yang akan diberikan kepada saya, saya serahkan kepada dokter yang merawat saya. Dokter lebih tahu apa yang terbaik untuk saya,” kata Sasanto.

Ia disarankan dokter untuk menjalani kemoterapi beberapa jenis obat inovatif sebanyak delapan kali. Kebanyakan pasien yang menjalani kemoterapi merasakan mual yang luar biasa. Namun dengan obat inovatif, hal itu tidak dirasakan Sasanto.

Nafsu makan dan berat badannya bertambah hingga kemo yang kelima. Rambutnya rontok dan sel darah putih (leukosit) turun hingga 600 dari normalnya 4.000.

Berkat penggunaan obat kanker yang inovatif, ada peningkatan harapan hidup dua tahun pada 44 pasien kanker di Amerika Serikat dan sekitar lima tahun pada 19 persen pasien di Eropa. Adapun antara 1995-2003 di 20 negara lainnya kematian akibat kanker sekitar 30 persen karena penggunaan obat terbaru.

”Obat itu selain memperpanjang usia harapan hidup, efek sampingnya juga minimal, antara lain tergantung juga pada kecukupan nutrisi, faktor obesitas, dan aktivitas fisik,” kata Prof Mark Hertzberg, pakar Hematologi dari Westmead Hospital Universitas Sydney, Australia.

Layanan Askes

Terapi dengan obat inovatif sayangnya memakan dana ratusan juta. Namun sejak pertengahan tahun 2008, PT Askes menyediakan akses bagi peserta Askes penderita kanker yang mengonsumsi obat inovatif atau menjalani terapi. PT Askes akan terus memperluas akses terhadap terapi inovatif baik untuk kanker maupun penyakit berat lainnya, kata Direktur Utama PT Askes Gede Subawa.

Dr Ait-Allah, Presiden Direktur Roche Indonesia, menyatakan, sejak 2007 melalui Roche Patient Assistance Program (RPAP) pihaknya menyumbangkan obat inovatif senilai Rp 2,5 miliar untuk pasien tidak mampu dan kerja sama dengan PT Askes sekitar Rp 1,5 miliar.

Sayangnya, obat baru itu hanya untuk peserta Askes. Peserta Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) masih belum bisa mengakses obat kanker tersebut melalui Jamkesmas.

Sumber : kompas.com

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: